Ahad 02 Apr 2023 20:39 WIB

Verstappen Taklukkan Hamilton untuk Juarai F1 Seri Australia yang Penuh Drama

Beberapa kali terjadi crash di lintasan balap.

Rep: Afrizal Rosikhul Ilmi/ Red: Gilang Akbar Prambadi
Pembalap F1 dari tim Red Bull Max Verstappen beraksi di balapan Melbourne yang dimenangkan olehnya, Ahad (2/4/2023).
Foto: AP Photo/Scott Barbour
Pembalap F1 dari tim Red Bull Max Verstappen beraksi di balapan Melbourne yang dimenangkan olehnya, Ahad (2/4/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, MELBOURNE -- Pembalap Red Bull Max Verstappen meraih kemenangan yang penuh drama di F1 Grand Prix Australia 2023 yang baru berakhir pada Ahad (2/4/2023). Ia berhasil menahan pembalap Mercedes AMG Petronas, Lewis Hamilton dengan catatan waktu 33 menit 34,652 detik, hanya unggul 0,179 detik dari Hamilton.

Sang juara dunia memulai dari posisi pertama dan sempat dilewati oleh pasangan Mercedes George Russell dan Hamilton pada awalnya. Tapi dia tetap tenang untuk memenangkan balapan yang ditandai bendera merah tiga kali, dengan beberapa kali crash. Hamilton finis di urutan kedua di depan Fernando Alonso dari Aston Martin, yang membuat tiga podium dari tiga tahun ini.

Baca Juga

"Kami memulai dengan sangat buruk, lap pertama saya berhati-hati," kata pembalap Belanda, yang memenangkan balapan pembuka musim di Bahrain dan berada di urutan kedua di Jeddah dua pekan lalu, dikutip dari NDTV, Ahad (2/4/2023).

Itu adalah hari bencana bagi pembalap Ferrari Charles Leclerc, pemenang tahun lalu, yang keluar di lap pertama, sementara mobil Russell terbakar di lap 19 dan balapannya juga berakhir. "Setelah itu, laju mobil semakin cepat. Dengan bendera merah ini, saya tidak tahu, saya tidak begitu mengerti. Itu sedikit berantakan tapi kami memiliki kecepatan yang bagus dan kami menang, jadi itu penting," ujarnya. 

Kemenangan tersebut merupakan kemenangan perdana Verstappen di Melbourne dan yang pertama bagi Red Bull di Australia sejak kemenangan Sebastian Vettel pada 2011. Rekan setimnya dan pemenang di Arab Saudi Sergio Perez memotong untuk berada di urutan kelima setelah kualifikasi terakhir karena masalah rem, di belakang Lance Stroll di Aston Martin lainnya.

Kemenangan Red Bull datang meskipun drama akhir yang luar biasa yang melihat bendera merah keluar ketika Verstappen memimpin dengan nyaman dari Hamilton dan Alonso dengan dua lap tersisa, yang berarti mereka memiliki banyak restart untuk serangan habis-habisan hingga selesai.

Tapi itu berubah menjadi kekacauan ketika Alonso dipotong oleh pembalap Ferrari Carlos Sainz saat mereka berdesak-desakan untuk mendapatkan posisi dan berputar, yang menyebabkan efek aliran dengan beberapa mobil lain.

Sainz diberi penalti lima detik, akhirnya finis ke-12, dan balapan dihentikan lagi. Ini dilanjutkan setelah penundaan yang lama untuk satu putaran di belakang safety car -- tanpa diperbolehkan menyalip -- dalam urutan start sebelumnya dengan hanya tersisa 12 mobil.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement