Sabtu 24 Jun 2023 23:52 WIB

Erick Sebut Kemungkinan Tiga Hal yang Buat FIFA Tunjuk Indonesia

Piala Dunia U-17 tetap jalan di tengah periode kampanye.

Ketua Umum PSSI Erick Thohir (kedua kanan) didampingi Wakil Ketua Umum Zainudin Amali (ketiga kanan) dan jajaran Exco PSSI memberikan keterangan pers mengenai Piala Dunia U-17 di Menara Danareksa, Jakarta, Sabtu (24/6/2023). FIFA secara resmi menunjuk Indonesia sebagai tuan rumah Piala Dunia U-17 2023 yang diagendakan bergulir pada November 2023.
Foto: Antara/Indrianto Eko Suwarso
Ketua Umum PSSI Erick Thohir (kedua kanan) didampingi Wakil Ketua Umum Zainudin Amali (ketiga kanan) dan jajaran Exco PSSI memberikan keterangan pers mengenai Piala Dunia U-17 di Menara Danareksa, Jakarta, Sabtu (24/6/2023). FIFA secara resmi menunjuk Indonesia sebagai tuan rumah Piala Dunia U-17 2023 yang diagendakan bergulir pada November 2023.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) Erick Thohir mengatakan ada kemungkinan tiga hal yang membuat FIFA menunjuk Indonesia sebagai tuan rumah Piala Dunia U-17 2023 yang diselenggarakan 10 November hingga 2 Desember nanti. Orang nomor satu di PSSI itu menyebut kemungkinan pertama adalah Indonesia yang baru saja meraih medali emas SEA Games 2023 Kamboja setelah 32 tahun lamanya.

Saat itu, tim nasional U-22 asuhan pelatih Indra Sjafri tersebut menang 5-2 dari Thailand pada drama laga final yang dimainkan hingga babak dua kali 15 menit.

Baca Juga

"Alhamdulillah ini kepercayaan FIFA kepada Indonesia. Mungkin FIFA melihat kita bangkit, kemarin di SEA Games bagus," kata Erick melalui konferensi pers Piala Dunia U-17 2023 Indonesia di Jakarta, Sabtu (24/6/2023).

Kemungkinan kedua, menurut Erick, adalah penampilan bagus timnas senior di bawah asuhan pelatih Shin Tae-yong pada dua laga FIFA Match Day Juni yang meraih hasil imbang 0-0 melawan Palestina dan kalah 0-2 dari juara dunia Argentina.

"Pertandingan FIFA Match Day Palestina dan Argentina juga baik tidak ada isu aneh-aneh," kata pria 53 tahun itu.

Kemungkinan ketiga adalah Indonesia yang baru saja pada Oktober 2022 menjadi tuan rumah kualifikasi AFC U-17. Pada gelaran itu, Garuda Muda gagal menembus tiket putaran final Piala Asia U-17 setelah kalah pada laga terakhir melawan Malaysia dengan skor 1-5.

"Mereka melihat kita berani menjadi host AFC U-17 2023, hal-hal ini mungkin menjadi pertimbangan mereka," kata Erick.

Dalam kesempatan yang sama, pria yang menjabat sebagai Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) itu juga menyampaikan nasib Piala Dunia U-17 akan tetap berjalan meski terselenggara di tengah periode kampanye politik jelang Pemilu 2024.

"Seperti yang disampaikan bapak Presiden bahwa olahraga olahraga politik ya politik. Jangan juga nanti ada event kelas dunia berhenti karena musim kampanye," kata Erick.

"Ini bisa dicarikan solusi, bukan kesempatan bener dan salah. Ini kesempatan justru kita memberikan panggung besar kepada Republik Indonesia," tambahnya.

Lebih lanjut, karena penunjukan menjadi tuan rumah menggantikan Peru ini mendadak, pria kelahiran 30 Mei 1970 itu belum bisa bicara banyak tentang stadion dan hal-hal lainnya.

 

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement