Jumat 06 Oct 2023 23:29 WIB

KPAI Minta PSSI Terbitkan Regulasi tentang Perbedaan Tiket Anak untuk Laga Sepak Bola

Ini sebagai upaya perlindungan terhadap anak jika terjadi kondisi darurat.

Warga Malang atau Arek Malang (Arema) berfoto saat dalam stadion usai doa bersama saat peringatan setahun Tragedi Kanjuruhan di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur, Ahad (1/10/2023). Arema melakukan konvoi dari Stadion Gajayana menuju Stadion Kanjuruhan untuk memperingati Tragedi Kanjuruhan setahun yang lalu pada 1 Oktober 2022. Sebanyak 135 lebih suporter meninggal imbas gas air mata usai pertandingan Sepak Bola Liga 1 antara Arema FC melawan Persebaya Surabaya. Selain konvoi, warga juga melakukan orasi serta doa bersama di depan Gate 13 Stadion Kanjuruhan. Setelah itu, mereka melihat-lihat kondisi Stadion Kanjuruhan yang dalam proses renovasi.
Foto: Republika/Wihdan Hidayat
Warga Malang atau Arek Malang (Arema) berfoto saat dalam stadion usai doa bersama saat peringatan setahun Tragedi Kanjuruhan di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur, Ahad (1/10/2023). Arema melakukan konvoi dari Stadion Gajayana menuju Stadion Kanjuruhan untuk memperingati Tragedi Kanjuruhan setahun yang lalu pada 1 Oktober 2022. Sebanyak 135 lebih suporter meninggal imbas gas air mata usai pertandingan Sepak Bola Liga 1 antara Arema FC melawan Persebaya Surabaya. Selain konvoi, warga juga melakukan orasi serta doa bersama di depan Gate 13 Stadion Kanjuruhan. Setelah itu, mereka melihat-lihat kondisi Stadion Kanjuruhan yang dalam proses renovasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) meminta PSSI selaku induk sepak bola nasional agar menerbitkan regulasi yang mengatur tentang perbedaan tiket dewasa dan anak-anak di sarana olahraga. Ini sebagai upaya perlindungan terhadap anak jika terjadi kondisi darurat seperti Tragedi Kanjuruhan.

"Seharusnya sudah ada perbedaan tiket dua peruntukan untuk orang dewasa atau anak sehingga itu memudahkan pemilahan," kata Anggota KPAI Dyah Puspitarini, dalam acara "Refleksi Satu Tahun Kanjuruhan" di Jakarta, Jumat (6/10/2023).

Baca Juga

Menurut Dyah, regulasi itu sangat penting untuk segera diterbitkan mengingat tingginya antusiasme anak-anak dalam menyaksikan pertandingan olahraga khususnya sepak bola secara langsung di stadion.

Regulasi tentang perbedaan tiket orang dewasa dan anak-anak dinilainya dapat mempermudah proses pendataan jika terjadi kondisi yang tidak bisa dikendalikan. 

KPAI juga mendorong PSSI untuk membuat mitigasi situasi darurat yang berlaku di seluruh Indonesia untuk pencegahan terjadinya kerusuhan saat pertandingan maupun setelah pertandingan berlangsung.

"Hal ini sebagai upaya meminimalisasi dan sekaligus mencegah terjadinya kondisi darurat," ujarnya.

Dalam kesempatan yang sama, ia juga meminta aparat penegak hukum agar melakukan upaya investigasi ulang dengan menerima kembali laporan korban dengan lebih terbuka. Terutama bagi korban anak-anak yang memerlukan Undang-Undang Perlindungan Anak sebagai payung hukumnya dan sebagai bukti penegakan terhadap hak anak dan kepentingan terbaik bagi anak.

Dalam persitiwa kerusuhan di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, pada 1 Oktober 2022, KPAI mencatat 44 anak meninggal dunia dan 212 anak mengalami luka sedang dan luka berat.

Data tersebut, menurutnya belum mencakup anak-anak yang menjadi korban tidak langsung, seperti orang tuanya meninggal dunia, hingga menjadikan anak tersebut yatim piatu.

“Berkaca dari peristiwa tersebut, mari kita semua berbenah,” kata Dyah.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement