Rabu 18 Oct 2023 20:05 WIB

Akui Kecanduan Judi, Sandro Tonali Terancam Larangan Bermain Satu Tahun

Tonali terancam hukuman lebih berat dari Fagioli jika terbukti bertaruh pada Milan.

Rep: Fitriyanto/ Red: Israr Itah
Pemain Newcastle United Sandro Tonali.
Foto: EPA-EFE/MATTEO BAZZI
Pemain Newcastle United Sandro Tonali.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sandro Tonali dapat menerima larangan bermain hingga 12 bulan. Ini setelah mengakui kepada jaksa penuntut yang mengepalai investigasi yang sedang berlangsung terkait perjudian ilegal bahwa ia memasang taruhan pada sepak bola, menurut laporan di Italia.

Rekrutan musim panas Newcastle United itu adalah salah satu dari tiga pemain yang telah disebutkan dalam penyelidikan, termasuk Nicolo Zaniolo dari Aston Villa dan Nicolo Fagioli dari Juventus.

Baca Juga

Fagioli menjadi pemain pertama yang berbicara langsung dengan jaksa penuntut dan bekerja sama dalam penyelidikan setelah berita tersebut muncul pekan lalu. Pada Selasa (17/10/2023), pemain berusia 22 tahun ini dijatuhi larangan bermain selama tujuh bulan.

Hukuman larangan bermain tujuh bulan merupakan pengurangan yang signifikan setelah sang pemain mengakui kesalahannya dan mengaku kecanduan judi. Sebab biasanya ada sanksi minimal tiga tahun untuk kasus ini. 

Pada Selasa, agen Tonali mengonfirmasi bahwa pemain berusia 23 tahun itu juga berjuang melawan masalah perjudian dan sang gelandang bekerja sama dengan pihak berwenang. Hukum Italia seputar taruhan melarang atlet untuk memasang taruhan pada olahraga yang mereka ikuti.

Namun, menurut Gazetta dello Sport, Tonali dapat menghadapi larangan yang lebih lama daripada Fagioli jika terbukti bahwa ia telah memasang taruhan pada mantan timnya, AC Milan - yang dapat dianggap sebagai tindakan pelanggaran olahraga di bawah Kode Keadilan Olahraga di negara tersebut.

Sang gelandang kini diyakini telah bertemu dengan jaksa penuntut Giuseppe Chine - yang berbicara dengan Fagioli pada akhir pekan lalu - sebanyak dua kali, dengan pertemuan kedua berlangsung pada Selasa. Jika sang pemain bertaruh pada Rossoneri, hal ini dapat dianggap sebagai faktor yang memberatkan untuk meningkatkan sanksinya.

Dengan bekerja sama, Tonali melihat potensi larangannya dikurangi setengahnya di bawah perjanjian pembelaan. Namun masalahnya bisa menjadi rumit jika ada perbedaan antara apa yang dikatakan Tonali kepada jaksa dan apa pun yang ditemukan di ponsel atau perangkat sang pemain.

Zaniolo, Tonali, dan Fagioli disita barang elektroniknya sebagai bagian dari penyelidikan. Kamp pelatihan tim nasional Italia bahkan sempat "digrebek" oleh pihak berwenang ketika mereka berusaha untuk bertanya kepada Zaniolo dan Tonali.

Pelatih kepala Italia, Luciano Spalletti, menyebut penggerebekan itu 'traumatis' dan menggambarkan para pemainnya sebagai 'benar-benar bingung' dengan penyelidikan tersebut.

Bersama dengan potensi sanksi, Tonali mungkin juga akan mendapatkan tindakan tambahan, seperti yang telah diberikan pada Fagioli, termasuk terapi untuk kecanduan judi, dan pertemuan dengan para pemain muda untuk mendiskusikan konsekuensi dari taruhan ilegal dalam sepak bola.

Zaniolo, yang bergabung dengan Aston Villa dengan status pinjaman dari Galatasaray selama bursa transfer musim panas, diperkirakan tidak akan meminta keringanan hukuman, dan akan meminta pembebasan penuh. Mantan pemain Roma ini dikatakan bersikeras bahwa ia hanya memasang taruhan pada permainan poker dan blackjack online - yang tidak bertentangan dengan Kode Etik Olahraga. 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement