Rabu 22 Nov 2023 05:36 WIB

Satu Poin dari Dua Laga, Pengamat: Rapor Merah Bagi Shin Tae-yong

Sudah waktunya bagi PSSI untuk mereview ulang kinerja Shin Tae-yong.

Rep: Afrizal Rosikhul Ilmi/ Red: Endro Yuwanto
Pelatih timnas Indonesia, Shin Tae-yong.
Foto: Dok. PSSI
Pelatih timnas Indonesia, Shin Tae-yong.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Timnas Indonesia mengawali putaran kedua babak kualifikasi Piala Dunia 2026 zona Asia dengan catatan mengecewakan. Tim asuhan Shin Tae-yong hanya memperoleh satu poin dari dua laga pertama Grup F setelah kalah telak 1-5 dari Irak, kemudian bermain imbang 1-1 melawan Filipina.

Pengamat sepak bola Indonesia, Tommy Welly, kecewa dengan performa yang ditunjukkan tim Merah Putih dan memberikan rapor merah buat Shin Tae-yong. Menurutnya, ini melenceng jauh dari yang ditargetkan, yakni meraih empat poin dari dua laga dengan bermain imbang lawan Irak kemudian menang lawan Filipina.

Baca Juga

"Ini kan kenyataannya hanya mendapatkan satu poin. Ini jelas start yang buruk, rapor merah bagi STY," kata Tommy saat dihubungi, Selasa (21/11/2023).

Menurut Tommy, rapor merah ini layak diberikan kepada pelatih asal Korea Selatan tersebut karena klaim yang menyebut bahwa Shin Tae-yong sudah berhasil membawa timnas Indonesia naik ke level Asia ternyata tidak terbukti. Permainan Asnawi Mangkualam dkk masih jauh dari harapan.

"Katanya kita sudah level Asia, tapi menghadapi Irak kita kalah lima gol, dan lawan Filipina kita ketinggalan dulu 0-1. Dan yang lebih memprihatinkan permainan kita lawan Filipina juga sangat pas-pasan, beruntung tidak kalah," ujar Tommy.

Pria yang akran disapa Bung Towell ini menilai, sudah saatnya bagi Badan Tim Nasional (BTN) PSSI untuk melakukan evaluasi terhadap kinerja Shin Tae-yong dengan segera. Langkah cepat harus dilakukan sebelum Indonesia benar-benar kehilangan kesempatan unjuk gigi di ajang yang lebih besar.

"Apa laporan dan evaluasi BTN harus segera disampaikan kepada Exco PSSI. Lalu Exco harus segera melakukan langkah. Apakah mau dibiarkan memasuki pertandingan ketiga keempat dengan performa sangat buruk di dua pertandingan awal? Mau sampai kapan," kata Bung Towell.

Bung Towell menegaskan Shin Tae-yong harus mempertanggungjawabkan klaim yang menyebut bahwa timnas Indonesia sudah berada di level Asia. "PSSI harus menagih janji dan ucapan STY. Dia minta untuk level yang lebih tinggi dengan naturalisasi sudah (diwujudkan). Tapi justru lawan Filipina tadi Sandy Walsh main starter cuma 30 menit kemudian diganti. Berarti kan ada perhitungan yang nggak jalan," cetus dia.

Menurut Bung Towel ini sudah waktunya bagi PSSI untuk mereview ulang kinerja Shin Tae-yong. Terlebih di Piala Asia Indonesia berada dalam grup yang cukup berat yang diisi oleh Jepang, Irak, dan Vietnam. Adapun pertandingan pertama Indonesia di Piala Asia adalah menghadapi Irak pada 15 Januari 2023.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement