Jumat 08 Dec 2023 20:46 WIB

Parlemen Inggris Minta FA Larang Atlet Transgender Ikut Kompetisi Sepak Bola Wanita

Atlet trasngender berlaga di sepak bola wanita dianggap tidak adil.

Rep: Frederikus Bata/ Red: Israr Itah
Perenang transgender Lia Thomas berbicara kepada pelatihnya setelah memenangkan gaya bebas 500 meter selama pertemuan dengan Harvard pada 22 Januari 2022, di Universitas Harvard di Cambridge, Mass. Larangan wanita transgender dalam renang internasional dan rugby minggu ini membuka pintu bagi trek dan lapangan untuk mempertimbangkan mengikuti apa yang bisa berubah menjadi gelombang perubahan kebijakan dalam olahraga Olimpiade.
Foto: AP Photo/Josh Reynolds
Perenang transgender Lia Thomas berbicara kepada pelatihnya setelah memenangkan gaya bebas 500 meter selama pertemuan dengan Harvard pada 22 Januari 2022, di Universitas Harvard di Cambridge, Mass. Larangan wanita transgender dalam renang internasional dan rugby minggu ini membuka pintu bagi trek dan lapangan untuk mempertimbangkan mengikuti apa yang bisa berubah menjadi gelombang perubahan kebijakan dalam olahraga Olimpiade.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Sekelompok anggota parlemen Inggris meminta FA melarang keterlibatan pemain transgender dalam kompetisi sepak bola wanita di negara setempat. Ini bukan sekadar kritikan, tapi tindakan nyata melalui saluran resmi. 

Salah seorang anggota parlemen, Miriam Cates, mengirimkan surat ke FA. Surat tersebut ditandatangani oleh 47 anggota parleman lainnya, juga 27 anggota House of Lords, majelit tinggi di parlemen Inggris.

Baca Juga

Isi surat ini menilai FA menutup mata atas apa yang terjadi. Federasi seperti menyerahkan tanggung jawab kepada klub dan individu. Tak ada aturan yang jelas mengatur permasalahan tersebut.

"Oleh karena itu, kami meminta, tanpa penundaan lebih lanjut, FA bertindak untuk melindungi kompetisi sepak bola wanita dan perempuan, agar melarang laki-laki bermain di tim wanita," demikian petikan lain dari isi surat Anggota Parlemen Inggris ke FA, dikutip dari Reuters, Jumat (8/12/2023).

Reuters sudah menghubungi FA untuk meminta komentar. Sejauh ini, belum ada aturan tegas dari FA terkait batasan gender untuk pemain di bawah 16 tahun. Pro-kontra mulai bermunculan.

Kelompok advokasi transgender mengatakan, tidak menyertakan atlet transgender merupakan diskriminasi. Namun kritik terhadap hal itu mengacu pada kondisi fisik. Memasukkan sosok yang terlahir secara fisik sebagai laki-laki ke kelompok perempuan dinilai sangat tidak adil.

Atlet yang aslinya pria itu memiliki keuntungan dari segi kekuatan. Lebih dari itu, isu ini paling kontroversial. Bisa memecah belah komunitas olah raga.

Kajian terus dilakukan. Sehingga bisa menemukan formula terbaik. Wolrld Athletics dan World Aquatics termasuk federasi yang memperketat aturan terkait hal tersebut.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement