Selasa 23 Jan 2024 23:52 WIB

Udinese Dihukum Mainkan Satu Laga tanpa Kehadiran Penonton Akibat Rasisme

Kiper Mike Maignan mendapatkan pelecehan rasial dari segelintir suporter Udinese.

Christian Pulisic dari AC Milan (tengah) dan Festy Ebosele dari Udinese bersaing memperebutkan bola saat pertandingan sepak bola Serie A antara Udinese dan Milan di Udine, Italia,  Ahad (21/1/2024) dini hari WIB.
Foto: AP
Christian Pulisic dari AC Milan (tengah) dan Festy Ebosele dari Udinese bersaing memperebutkan bola saat pertandingan sepak bola Serie A antara Udinese dan Milan di Udine, Italia, Ahad (21/1/2024) dini hari WIB.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Udinese dijatuhi hukuman memainkan satu pertandingan tanpa kehadiran penonton setelah kiper AC Milan Mike Maignan menjadi objek pelecehan rasial pada pertandingan Liga Italia akhir pekan silam. Hukuman ini diumumkan komite disiplin Liga Italia pada Selasa (23/1/2024) seperti dikutip AFP.

Maignan dilecehkan saat Milan menang 3-2 di markas Udinese pada Sabtu (20/1/2024). Pertandingan itu bahkan sempat dihentikan selama lima menit pada babak pertama, setelah beberapa kali terdengar pelecehan kepada kiper asal Prancis itu dari belakang gawang yang ia jaga.

Baca Juga

Serie A mengatakan pihaknya memutuskan untuk menghukum Udinese dengan kewajiban memainkan satu pertandingan tanpa kehadiran penonton.

Pada Senin, Udinese mengatakan mereka akan memberi larangan menyaksikan pertandingan seumur hidup kepada oknum penggemarnya, setelah pihak klub dapat mengidentifikasi orang pertama yang memulai pelecehan.

“Orang ini akan menghadapi larangan menonton semua pertandingan Udinese selama seumur hidup. Sanksi itu berlaku secepatnya,” kata Udinese.

Pada Senin pagi waktu setempat, media Italia melaporkan bahwa seorang pria berusia 46 tahun yang tinggal di dekat Kota Udine berhasil diidentifikasi sebagai pelaku. Ia diyakini merupakan sosok yang sama dengan orang yang ada di video yang telah tersebar luas melalui media sosial.

Dalam video itu, terdengar seseorang beberapa kali melontarkan kata-kata rasis terhadap Maignan setelah Lazar Samardzic mencetak gol penyama kedudukan pada babak pertama.

Maignan menantang otoritas sepak bola Italia untuk mengambil tindakan tegas dengan berkata, ”Jika Anda tidak melakukan apa-apa, Anda juga akan terlibat.”

Laga Sabtu bukan pertama kalinya Maignan mendapat pelecehan rasial oleh para penonton di Italia. Pada September 2021, ia menjadi objek pelecehan rasial oleh para penggemar Juventus.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement