Sabtu 09 Mar 2024 12:14 WIB

Marcus Gideon Umumkan Pensiun dari Bulu Tangkis

Marcus Gideon mengumumkan pensiun setelah 25 tahun berkarier di dunia bulu tangkis.

Marcus Fernaldi GIDEON (depan) dan Kevin Sanjaya SUKAMULJO (belakang) dari Indonesia beraksi saat pertandingan final ganda putra melawan rekan senegaranya Fajar ALFIAN dan Muhammad Rian ARDIANTO dari Indonesia di turnamen Bulu Tangkis Terbuka Denmark di Odense, Denmark, 23 Oktober 2022.
Foto: EPA-EFE/Claus Fisker
Marcus Fernaldi GIDEON (depan) dan Kevin Sanjaya SUKAMULJO (belakang) dari Indonesia beraksi saat pertandingan final ganda putra melawan rekan senegaranya Fajar ALFIAN dan Muhammad Rian ARDIANTO dari Indonesia di turnamen Bulu Tangkis Terbuka Denmark di Odense, Denmark, 23 Oktober 2022.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mantan pemain ganda putra nomor satu dunia Marcus Fernaldi Gideon mengumumkan pensiun dari karier bulu tangkis profesional yang sudah ia geluti selama kurang lebih 25 tahun. Marcus gantung raket tepat di hari ulang tahun ke-33.

“Pada hari ini, tepat di usia 33 tahun, saya memutuskan untuk berhenti dari karier profesional badminton. Tidak terasa sudah 25 tahun tidak henti-hentinya saya berlatih dan bersaing di lapangan,” kata Marcus, dikutip dari akun media sosial Instagram resminya, Sabtu (9/3/2023).

Baca Juga

Marcus mengungkapkan rasa syukurnya kepada Tuhan yang menurutnya memiliki andil yang sangat besar sepanjang ia berjuang sebagai seorang atlet. Ia kemudian menceritakan kisah semasa kecil, di mana ia sempat dianggap remeh karena memiliki postur tubuh yang tidak tinggi dan prestasi yang dinilai “biasa saja” saat itu.

“Dalam hidup ini tidak ada yang saya sesali, apa yang sudah saya raih sekarang ini, bahkan sudah melebihi apa yang pernah saya impikan,” kata Marcus.

Salah satu impian itu adalah menjadi pemain bulu tangkis nomor satu di dunia yang pada akhirnya bisa ia raih bersama Kevin Sanjaya Sukamuljo. Marcus/Kevin atau pasangan yang akrab disapa “The Minions” itu pun bahkan mampu mempertahankan posisi puncak selama empat tahun lamanya.

“Saya pernah berkata kepada istri saya ketika kami masih berpacaran, ‘Saya ingin jadi World No. 1,’. Karena pada saat itu menjadi peringkat satu adalah sesuatu yang sulit sekali untuk digapai, tapi Tuhan memberikan, bahkan lebih dari yang saya bayangkan,” ungkap Marcus.

“Oleh sebab itu, saya menutup karier saya dalam dunia badminton dengan hati yang puas dan rasa bersyukur,” ujarnya menambahkan.

Selama 25 tahun menjadi pemain bulu tangkis, ia dan Kevin diakui oleh BWF sebagai salah satu pemain paling kuat dan diberikan gelar Pebulu tangkis Pria Terbaik BWF selama dua tahun berturut-turut setelah mengoleksi tujuh gelar Superseries BWF pada 2017 dan delapan gelar World Tour pada 2018.

Minions mengumpulkan 19 kemenangan dan enam runner up di BWF World Tour sejak 2018. Beberapa di antaranya adalah All England Open 2018, Indonesia Open 2018, Indonesia Open 2019, China Open 2019, hingga BWF World Tour Finals 2021.

Pada BWF Superseries, Marcus telah mengoleksi 11 kemenangan dan dua runner up. Salah satunya adalah kemenangannya bersama mendiang legenda bulu tangkis Indonesia Markis Kido di French Open 2013.

Sementara dengan Kevin, ia memenangkan beberapa turnamen Superseries seperti China Open 2016, Malaysia Open 2017, hingga Dubai World Superseries Finals 2017.

“Saya berterima kasih kepada partner-partner saya, almarhum Markis Kido, Kevin, dan lainnya,” kata Marcus.

“Tidak lupa saya juga berterima kasih untuk para suporter yang telah mendukung saya selama ini. God bless! (Tuhan memberkati),” ujarnya menambahkan.

 

 

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement