Selasa 09 Apr 2024 15:35 WIB

Striker Arsenal Merasa tak Adil Dibandingkan dengan Harry Kane

Harry Kane punya catatan jauh di atasnya.

Penyerang Arsenal Gabriel Jesus merayakan golnya ke gawang Nottingham Forest dalam lanjutan Liga Primer Inggris di City Ground, Nottingham, Rabu (31/1/2024) dini hari WIB. Arsenal menang 2-1.
Foto: EPA-EFE/PETER POWELL
Penyerang Arsenal Gabriel Jesus merayakan golnya ke gawang Nottingham Forest dalam lanjutan Liga Primer Inggris di City Ground, Nottingham, Rabu (31/1/2024) dini hari WIB. Arsenal menang 2-1.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Penyerang Arsenal Gabriel Jesus menyatakan tidak adil membandingkan catatan golnya yang buruk dengan Harry Kane, dengan alasan bintang Bayern Muenchen itu merupakan "penuntas akhir terbaik di dunia".

Kane kembali ke London Utara untuk pertama kalinya sejak meninggalkan Tottenham tahun lalu ketika Bayern menjalani leg pertama perempat final Liga Champions pada Rabu (10/4/2024) dini hari nanti di kandang Arsenal.

Baca Juga

Pencetak gol terbanyak Tottenham ini tetap mempertahankan naluri predatornya di Liga Jerman dengan mencetak 38 gol dalam semua kompetisi, meski Bayern tampil mengecewakan musim ini.

Sebaliknya, Jesus baru mencetak delapan gol untuk Arsenal sepanjang musim ini dan hanya satu gol dalam 10 pertandingan terakhirnya pada semua kompetisi.

Jesus lebih sering ditempatkan di sayap ketimbang striker tengah. Dia merasa memiliki kualitas berbeda dari Kane.

"Bahkan jika saya bermain dalam posisi seperti yang mereka mainkan pada setiap pertandingan, saya kira tak adil membanding-bandingkan, karena kami berdua adalah tipe pemain yang berbeda," kata Jesus kepada wartawan seperti dikutip AFP pada Selasa (9/4/2024). 

“Tidak banyak orang yang ingin melihat permainan seperti itu. Saya bermain musim ini mungkin 40 persen sebagai sayap. Semua orang tahu kualitas Harry Kane. Bagi saya pribadi, dia adalah penuntas terbaik di dunia," sambung dia.

Arsenal mencapai perempat final Liga Champions untuk pertama kalinya dalam 14 tahun. Mereka juga menjadi salah satu favorit juara Liga Premier.

Jesus mengesampingkan egonya demi mengantarkan The Gunners berjaya di Liga Inggris dan Eropa.

“Anda tidak boleh memikirkan diri sendiri, Anda harus memikirkan tim,” kata dia. "Saya cuma ingin menang. Anda harus membuang ego Anda dan membantu tim," katanya pula.

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement