Sabtu 09 Jul 2022 06:45 WIB

Hamilton Minta maaf ke Mercedes Setelah Kecelakaan di Kualifikasi

George Russell juga menabrak pagar pembatas di sesi terakhir kualifikasi.

Lewis Hamilton meminta maaf kepada Mercedes setelah sang juara dunia tujuh kali menabrakkan mobilnya di pagar pembatas Red Bull Ring, yang disambut sejumlah pendukung tuan rumah tim rival, saat kualifikasi, Jumat (8/7/2022).
Foto: EPA-EFE/CHRISTIAN BRUNA
Lewis Hamilton meminta maaf kepada Mercedes setelah sang juara dunia tujuh kali menabrakkan mobilnya di pagar pembatas Red Bull Ring, yang disambut sejumlah pendukung tuan rumah tim rival, saat kualifikasi, Jumat (8/7/2022).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Lewis Hamilton meminta maaf kepada Mercedes setelah sang juara dunia tujuh kali menabrakkan mobilnya di pagar pembatas Red Bull Ring, yang disambut sejumlah pendukung tuan rumah tim rival, saat kualifikasi, Jumat (8/7/2022). Rekan satu tim sang pebalap Inggris, George Russell juga menabrak pagar pembatas di sesi terakhir kualifikasi untuk sprint race itu tapi bakal start dari P5.

"Benturan yang keras, tapi saya baik-baik saja," kata Hamilton yang bakal start dari P10 itu seperti dikutip Reuters.

Baca Juga

"Saya sangat kecewa dengan diri saya, pada akhirnya, dan saya minta maaf kepada tim. Setiap orang yang bekerja keras membangun mobil ini dan saya tidak pernah suka membawanya pulang dengan (kondisi) rusak."

"Kami sedang bertarung untuk tiga besar saya rasa, dan saya tidak memiliki jawaban atas hal itu. Saya kehilangan kendali bagian belakang di tikungan tujuh dan seperti itulah."

Di sisi lain, Hamilton merasa terdorong dengan performa mobilnya. Ia berharap memperbaiki posisinya di sprint race sepanjang 24 putaran pada Sabtu (9/7/2022) nanti.

Bos tim Mercedes Toto Wolff, yang mendapati kedua pebalapnya tampil dengan mobil yang memantul-mantul di paruh pertama musim, mengatakan Hamilton dan Russell tak perlu menyesal.

"Kami telah memberi mereka mobil yang di bawah par untuk 10 balapan secara beruntun dan mereka sekarang mulai naik dan kami mampu membalap di depan, dan kehilangan kendali mobil itu bisa saja terjadi," kata Wolff.

"Saya lebih memilih memiliki mobil yang kencang dan di kualifikasi seperti ini ketimbang tidak memiliki kecepatan dan tak mampu bertarung di empat besar."

Menyikapi sorakan pendukung Max Verstappen di sirkuit yang dimiliki tim rival Red Bull itu, Wolff mengatakan hal itu seharusnya tidak terjadi.

"Kita harus bicara soal para fan yang bersorak ketika sebuah mobil menabrak pagar, atau mencemooh pebalap yang sedang diwawancara, itu bukanlah hal yang pantas kita lakukan kepada kompetitor dan musuh meskipun Anda bisa berpendapat bahwa kami juga memiliki rasa permusuhan," kata Wolff.

"Tidak seorang pun harus melakukan itu, kita perlu bersama-sama dengan F1 untuk mengedukasi masyarakat."

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement