Sabtu 03 Sep 2022 06:27 WIB

Liga Bola Basket Putri ASEAN akan Digelar pada November

Asia Tenggara kurang memiliki kompetisi bola basket putri.

 Ketum PP Perbasi Danny Kosasih (kanan), Sekjen Perbasi Nirmala Dewi (kedua kanan), Christopher Tanuwidjaja (kedua kiri) dan Sekjen SEABA Agus Mauro.
Foto: Dok Perbasi
Ketum PP Perbasi Danny Kosasih (kanan), Sekjen Perbasi Nirmala Dewi (kedua kanan), Christopher Tanuwidjaja (kedua kiri) dan Sekjen SEABA Agus Mauro.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- FIBA menyetujui usulan Persatuan Bola Basket Seluruh Indonesia (Perbasi) untuk mengadakan liga bola basket putri untuk kawasan Asia Tenggara sebagai upaya pengembangan atlet-atlet bola basket wanita. Kepastian itu disampaikan Sekretaris Jenderal Perbasi Nirmala Dewi setelah mengikuti rangkaian pertemuan dengan FIBA Asia di Bangkok, Jumat (2/9/2022). Nirmala menjelaskan, usulan tersebut dilatarbelakangi masalah kurangnya kompetisi bola basket putri, tidak hanya di Indonesia, melainkan  juga di negara-negara Asia Tenggara.

"Maka kami ingin membuat satu liga bersama, liga bola basket putri untuk Asia Tenggara. Usulan ini sangat didukung FIBA karena liga putri secara umum masih kurang sekali kompetisinya," kata Nirmala dalam jumpa pers virtual yang diikuti di Jakarta, Jumat.

Baca Juga

Sekretaris Jenderal Asosiasi Bola Basket Asia Tenggara (SEABA) Agus Mauro menambahkan liga putri memang masih kurang sekali karena kalah pamor dengan basket putra. Oleh karena itu, FIBA Asia dan federasi nasional negara-negara Asia Tenggara sangat mendukung digulirkannya kompetisi antarklub bola basket putri di ASEAN.

Christopher Tanuwidjaja selaku inisiator pelaksanaan kompetisi bola basket putri antarklub di Asia Tenggara menjelaskan, pada penyelenggaraan musim pertama tahun ini hanya akan diikuti klub bola basket dari empat negara. Mereka, yakni Indonesia, Malaysia, Singapura, dan Thailand. Adapun liga dijadwalkan dimulai pada November mendatang.

Untuk format kompetisi akan menggunakan format series, dengan seri pertama digelar di Indonesia, dilanjutkan seri kedua di Malaysia. "Semoga seri penutup atau yang biasa disebut playoff bisa digelar di Singapura dan semua ini kami akan jadwalkan mulai di November 2022," kata Christopher.

Untuk pemain yang akan diikuti dalam liga putri Asia Tenggara nanti, Christopher mengatakan akan melakukan seleksi terlebih dahulu guna mendapatkan pemain-pemain terbaik yang dapat memperkuat tim Indonesia dalam kompetisi tersebut.

"Kami akan seleksi dengan memanggil pemain yang sudah mengikuti SEA Games di Vietnam, ditambah dari beberapa pemain kelompok umur," ujar Christopher.

""Kompetisi putri ini untuk pemain senior dan diutamakan adalah internal kita sendiri di Indonesia, yaitu untuk program pembinaan timnas kita di senior. Jadi agenda kami adalah membawa atlet-atlet terbaik kami berkompetisi di sana," ujar dia.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement