Senin 20 Nov 2023 08:46 WIB

PSSI Sudah Berkoordinasi dengan Asprov Jatim Tangani Kericuhan di Gresik

PSSI ingin kondisi sepak bola di Jawa Timur semakin baik.

Komite Ad HOC PSSI Arya Sinulingga
Foto: Republika/ Muhammad Nursyamsi
Komite Ad HOC PSSI Arya Sinulingga

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) telah melakukan kordinasi dengan PSSI Asosiasi Provinsi (asprov) Jawa Timur terkait kericuhan suporter dengan pihak keamanan di Gresik.

"Kami sudah berkoordinasi dengan asprov Jawa Timur dan juga teman-teman suporter yang (berada) di Jawa timur untuk bersama-sama berkoordinasi dengan kawan-kawan di Gresik United dalam waktu dekat ini. Mungkin besok teman-teman itu akan berkoordinasi dengan Polda Jawa Timur supaya kondisi kondusif, artinya kami saling bekerja sama," kata Komite Ad HOC PSSI Arya Sinulingga dalam keterangan resmi yang diterima pewarta, Senin (20/11/2023) dini hari WIB.

Baca Juga

Sebelumnya, sejumlah oknum suporter bentrok dengan pihak keamanan usai laga antara Gresik United melawan Deltras FC pada laga lanjutan putaran kedua Liga 2 Indonesia musim 2023/2024 di luar Stadion Gelora Joko Samudro (Gejos) Gresik, Ahad (19/11/2023) sore.

"Timbul kericuhan seperti itu (oknum suporter dan pihak keamanan), tapi kita sudah minta koordinasi (kepada) mereka supaya secepatnya membuat situasi lebih baik dengan koordinasi dengan kepolisian dan juga dengan suporter untuk mendukung kondisi sepak bola kita di Jawa Timur ya semakin baik gitu," sambung Arya.

Kerusuhan tersebut bermula saat suporter tuan rumah ingin melakukan demo di depan pintu VIP menyuarakan kekecewaan atas kekalahan tim. Namun, demo tersebut dihalau oleh petugas keamanan yang direspons oknum suporter dengan pelemparan batu.

Petugas kemudian merespons balik dengan tindakan tegas yang membuat ratusan suporter panik kemudian berlarian. 

sumber : Antara
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement