Ahad 26 Nov 2023 15:23 WIB

Arteta Puji Keberanian Ramsdale Walau Hampir Buat Arsenal Kebobolan

Havertz jadi sorotan dengan gol sundulannya yang membawa Arsenal menang.

Rep: Fitriyanto/ Red: Israr Itah
Penyerang Arsenal Kai Havertz (kiri) merayakan gol ke gawang Brentford dalam lanjutan Liga Primer Inggris.
Foto: AP Photo/Kirsty Wigglesworth
Penyerang Arsenal Kai Havertz (kiri) merayakan gol ke gawang Brentford dalam lanjutan Liga Primer Inggris.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pelatih Arsenal Mikel Arteta menilai kiper timnya Aaron Ramsdale telah menunjukkan keberanian setelah melakukan dua kesalahan pada babak pertama dalam kemenangan 1-0 di Liga Primer Inggris, di Brentford, Ahad (26/11/2023) dini hari WIB.

Kai Havertz menjadi sorotan dengan gol sundulannya pada menit-menit akhir untuk membawa Arsenal ke puncak klasemen. Namun, Ramsdale, yang menjadi starter di Liga untuk kali pertama sejak September, menjadi pusat perhatian dalam pertandingan tersebut.

Baca Juga

Diturunkannya Ramsdale ke bangku cadangan di belakang David Raya telah menyebabkan beberapa kejutan. Namun, dia diberi kesempatan untuk bersinar dan hampir saja gagal dengan cara yang lucu.

Dia terjebak dalam penguasaan bola di dalam area pertahanan sendiri dan tendangan Bryan Mbeumo selanjutnya harus dihalau oleh Declan Rice. Kemudian ia secara tak terduga melempar bola ke lapangan saat ia mencoba meneruskannya dengan sarung tangannya.

Ramsdale menemukan kembali ketenangannya di babak kedua, tapi penampilannya tidak membuat Arteta percaya diri.

Namun, pelatih asal Spanyol itu bangkit untuk membela Ramsdale. "Keberanian. Dia memiliki keberanian besar dan kepribadian yang besar dan itulah yang kami butuhkan," kata Arteta kepada wartawan.

Arteta menambahkan, "Inilah sepak bola. Saya sangat senang dengan tim ini. Cara tim tampil dengan clean sheet. Kami terus melangkah maju."

Arsenal tidak dalam performa terbaiknya dan hasil imbang akan menjadi hasil yang adil. Namun, Havertz, yang masuk dari bangku cadangan, memicu perayaan besar dengan gol keduanya musim ini.

"Itulah keindahannya. Jika segala sesuatunya berjalan dengan mudah, Anda tidak akan menghargainya. Dia adalah contoh bagi kita semua untuk melakukan apa yang harus Anda lakukan ketika Anda mengalami kesulitan," kata Arteta tentang penyerang Jerman yang belum sepenuhnya tampil bagus sejak bergabung dari Chelsea pada musim panas.

Arsenal memiliki 30 poin untuk juara Manchester City dengan 29 poin, dengan Liverpool pada 28 poin, dan, meskipun masih ada jalan panjang untuk dilalui, Arteta mengatakan bahwa mencapai posisi teratas adalah perasaan yang baik, terutama dalam pertandingan ke-200 sebagai pelatih klub.

"Saya suka kemenangan dan kami berada di puncak klasemen dan ini adalah tempat yang kami inginkan. Bagi saya, ini adalah hari yang spesial - 200 pertandingan dan saya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua orang yang membuat pekerjaan saya begitu menyenangkan," ujar pelatih asal Spanyol ini.

"Musim dingin telah dimulai, sangat dingin dan sulit untuk datang ke Brentford dan saya menyukai cara tim bertanding, cara kami bermain," katanya. 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement