Rabu 29 May 2024 05:12 WIB

Pelatih Satoru Mochizuki Nikmati Permainan Timnas Putri Saat Kalahkan Singapura

Timnas putri Indonesia menang telak 5-1 atas Singapura.

Pesepak bola Timnas putri Indonesia Claudia Alexandra Scheunemann (kedua kanan) bersama timnya melakukan selebrasi usai memasukkan bola ke gawang Timnas putri Singapura pada laga persahabatan di Stadion Madya, Senayan, Jakarta, Selasa (28/5/2024). Timnas Indonesia menang atas Tim Singapura dengan skor 5-1.
Foto: ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga
Pesepak bola Timnas putri Indonesia Claudia Alexandra Scheunemann (kedua kanan) bersama timnya melakukan selebrasi usai memasukkan bola ke gawang Timnas putri Singapura pada laga persahabatan di Stadion Madya, Senayan, Jakarta, Selasa (28/5/2024). Timnas Indonesia menang atas Tim Singapura dengan skor 5-1.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pelatih timnas putri Indonesia Satoru Mochizuki mengaku sangat senang melihat permainan Garuda Pertiwi yang menang telak 5-1 atas Singapura dalam laga uji coba di Stadion Madya Gelora Bung Karno, Jakarta, Selasa (28/5/2024).

Marsela Yuliana Awi dan Claudia Scheunemann masing-masing mencetak dua gol, sedangkan satu gol lainnya dilesakkan Reva Oktaviani. Satu gol balasan Singapura dibuat oleh Doras Chu.

Baca Juga

Ini adalah pengalaman pertama Satoru mengarsiteki timnas putri senior setelah beberapa waktu lalu pelatih asal Jepang itu melatih timnas putri U-17 dalam Piala Asia Putri U-17 2024 di Bali.

"Saya senang sekali, pertama kali bersama timnas senior, saya senang," kata Satoru pada jumpa pers setelah laga.

Skuad asuhan Satoru menampilkan permainan atraktif dengan kombinasi operan pendek saat melawan Singapura. Beberapa kali, penggawa Garuda Pertiwi melakukan kombinasi segitiga untuk melewati lawan dan mengalirkan bola ke depan.

"Saya ingin permainan tim. Misalnya ketika bertahan cepat merebut bola, saat menyerang tujuan mencetak gol, itu dasar di sepak bola. Ketika melihat permainan bagus itu saya sangat menikmati," kata dia.

Satoru menyebut permainan Garuda Pertiwi kala melawan Singapura adalah wujud permainan sepak bola yang menurutnya sederhana. Dia mengambil contoh permainan sederhana itu pada permainan Claudia Scheunemann yang mempertontonkan aksinya dengan mencetak dua gol.

"Main simpel itu penting. Kalau teman-teman bisa saksikan, Claudia itu mainnya simpel," kata dia.

Pelatih 60 tahun itu memuji fanatisme suporter Indonesia yang hampir memadati Stadion Madya yang menurutnya sangat berpengaruh pada permainan anak-anak asuhnya di lapangan.

Sementara itu, pelatih Singapura Karim Bencherifa menilai tim asuhannya bermain baik, setidaknya sampai Indonesia mencetak gol ketiga melalui Marsela Yuliana Awi.

"Saya pikir kami kompetitif hingga gol ketiga. Kami punya peluang di babak pertama untuk melakukan serangan balik dan mencetak satu gol untuk kami, tapi sayangnya kami tidak bisa mendapatkannya," kata Karim.

 

sumber : Antara

Seberapa tertarik Kamu untuk membeli mobil listrik?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement