Selasa 10 Jan 2023 08:15 WIB

Gemparkan Eropa, Benfica Diduga Atur Skor Pertandingan Mereka Sendiri Sejak 2016

Tak main-main, tuduhan terhadap mereka termasuk semua anggota dewan klub.

Para pemain Benfica merayakan gol ke gawang Juventus dalam pertandingan Liga Champions di Lisbon, Portugal, Rabu (26/10/2022) dini hari WIB.
Foto: EPA-EFE/ANTONIO COTRIM
Para pemain Benfica merayakan gol ke gawang Juventus dalam pertandingan Liga Champions di Lisbon, Portugal, Rabu (26/10/2022) dini hari WIB.

REPUBLIKA.CO.ID, LISBON -- Klub paling berprestasi di Portugal dengan rekor 37 kali juara liga, Benfica, sedang dalam proses penyelidikan terkait pengaturan skor. Dugaan pengaturan skor terjadi antara 2016 hingga 2020.

Tak main-main, tuduhan terhadap mereka termasuk semua anggota dewan klub dari periode itu dan yang tetap bertahan sejak itu. Tuduhan itu muncul kurang dari dua tahun setelah presiden lama Benfica yang dipermalukan, Luis Filipe Vieira, dipaksa mengundurkan diri setelah ditangkap atas tuduhan yang berkaitan dengan penghindaran pajak, penipuan yang diperparah, pemalsuan dan pencucian uang.

Baca Juga

Salah satu dakwaan membuatnya dituduh menggelapkan dana, bersama seorang terdakwa lainnya, yang berjumlah £2 juta, seperti dilansir Daily Mail, Selasa (10/1/2023). 

Penunjukan Rui Costa seharusnya dipuji sebagai awal dari era baru namun berita terbaru telah membuat lebih banyak kekhawatiran di klub Portugal.

Setelah penyelidikan, jaksa diberi akses ke email, dengan klub tersebut diduga mendapat keuntungan dari beberapa hasil penipuan. Costa - yang diangkat sebagai wakil presiden pada 2020 selama empat tahun sebelum mengambil peran utama - adalah salah satu dari mereka yang diselidiki, menurut media lokal. 

Costa mengakhiri karier bermainnya dengan Benfica, setelah memenangkan berbagai pencapaian dengan Fiorentina dan AC Milan di Serie A. Dia bermain 94 kali untuk tim nasional Portugal.

Benfica sendiri sudah buka suara. "Dengan mempertimbangkan berita yang dipublikasikan hari ini, Sport Lisboa e Benfica – Futebol SAD menegaskan bahwa itu muncul di pengadilan pada 3 Januari, serta, antara lain, anggota Dewan Direksi dari 2016 hingga 2020 dan yang sedang menjabat," tulis Benfica. 

"Benfica SAD tidak akan berkomentar lebih lanjut karena persidangan tersebut berada di bawah kerahasiaan hukum. Benfica menyatakan kesediaan total untuk bekerja sama dengan otoritas yang berwenang, seperti yang selalu terjadi hingga saat ini."

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement