Selasa 31 Jan 2023 12:13 WIB

FIGC Jelaskan Alasan Juventus Kena Pengurangan 15 Poin

Namun, ternyata Juventus masih bisa mengajukan banding.

Rep: Fitrianto/ Red: Gilang Akbar Prambadi
Kiper Monza Michele Di Gregorio, kanan, menangkap bola saat pertandingan sepak bola Serie A antara Juventus dan Monza, di stadion Allianz di Turin, Italia, Ahad, (29/1/2023) dini hari.Monza
Foto: AP Photo/Marco Alpozzi/LaPresse
Kiper Monza Michele Di Gregorio, kanan, menangkap bola saat pertandingan sepak bola Serie A antara Juventus dan Monza, di stadion Allianz di Turin, Italia, Ahad, (29/1/2023) dini hari.Monza

REPUBLIKA.CO.ID, TURIN -- Pengadilan Banding FIGC telah merilis alasan mengapa Juventus diberi hukuman pengurangan 15 poin dalam kasus capital gain.

Bianconeri diberikan pengurangan poin, serta larangan kepada berbagai direktur saat ini dan mantan, karena diduga menggelembungkan nilai transfer pemain untuk memalsukan keuntungan modal mereka.

Baca Juga

Juventus sebelumnya dibebaskan dalam kasus olahraga tetapi jaksa FIGC meminta persidangan kedua setelah dokumen baru terungkap dari penyelidikan Kantor Kejaksaan Umum Turin.

ANSA mengungkapkan alasan mengapa Pengadilan Banding FIGC memberi Juventus pengurangan 15 poin, mengklaim klub "telah melakukan pelanggaran disiplin olahraga, dengan mempertimbangkan keseriusan dan sifat pelanggaran yang berulang dan berkepanjangan."

Kesalahan Nyonya Tua dipastikan oleh pengadilan berkat "dokumentasi dari direktur klub, dengan nilai pengakuan dan dari manuskrip relatif, intersepsi tegas dan bukti lebih lanjut yang berkaitan dengan penyembunyian dokumentasi atau bahkan manipulasi tagihan."

Sekarang alasannya telah terungkap, Juventus dapat mengajukan banding atas keputusan tersebut kepada Collegio di Garanzia dari CONI.

Bianconeri masih berisiko menerima hukuman dari investigasi Prisma yang dipimpin oleh Kantor Kejaksaan Umum Turin, yang menyelidiki baik masalah capital gain dan dugaan perjanjian gaji rahasia dengan para pemain.

FIGC juga menyatakan bahwa “Sejauh menyangkut sanksi, Pengadilan telah mempertimbangkan bobot khusus dan sifat pelanggaran yang berulang dan berkepanjangan serta intensitas dan difusi kesadaran situasi dalam percakapan antara manajer FC Juventus S.p.A."

"Di hadapan gambaran fakta yang sangat berbeda karena banyaknya dokumen yang diterima dari Kantor Kejaksaan Umum Turin yang menyoroti kesengajaan yang mendasari perubahan operasi transfer dan nilai-nilai relatifnya."

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement