Ahad 19 Mar 2023 05:54 WIB

Fajar/Rian Susul The Daddies untuk Ciptakan All Indonesia Final di All England 2023

Di semifinal, Fajar/Rian menekuk He Ji Ting/Zhou Hao Dong dari Cina, 21-19, 21-17.

Ekspresi pasangan ganda putra Indonesia Fajar Alfian/Muhammad Rian seusai mengalahkan lawan.
Foto: Republika/Edwin Dwi Putranto
Ekspresi pasangan ganda putra Indonesia Fajar Alfian/Muhammad Rian seusai mengalahkan lawan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tim bulu tangkis Indonesia akan memboyong satu gelar juara dari turnamen All England 2023, setelah pasangan Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardian memastikan terjadinya laga All Indonesia Final kontra Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan dalam partai puncak, Ahad (19/3/2023).

Ganda putra peringkat satu dunia itu mengikuti jejak the Daddies ke babak final melalui kemenangan dua gim langsung atas He Ji Ting/Zhou Hao Dong dari Cina, 21-19, 21-17, dalam pertandingan yang berlangsung Sabtu (18/3/2023) malam waktu Birmingham, Inggris.

Baca Juga

Sebelumnya, Hendra/Ahsan terlebih dahulu melaju ke final dengan menundukkan ganda putra asal Cina di Utilita Arena Birmingham, melalui partai dramatis dengan skor 21-15, 19-21, dan 29-27.

Kecepatan dan konsistensi menjadi pola permainan yang disajikan Fajar/Rian saat menghadapi He/Zhou. Sejak awal hingga akhir pertandingan, pasangan berjuluk FajRi itu saling melengkapi aspek pertahanan dan serangan.

Fajar yang berada di zona depan memberikan pertahanan alot bagi lawan dengan menghalau pengembalian bola-bola tanggung dan tak segan meladeni permainan netting.

Sementara Rian sangat dinamis menjaga zona belakang dan kerap melesatkan smes maupun dropshot. Perpaduan aksi Fajar dan Rian membuat ganda andalan Indonesia itu sulit dipatahkan oleh He/Zhou yang lebih banyak bertahan.

Agresivitas Fajar/Rian terbukti membuahkan hasil ketika terlibat kejar mengejar poin pada gim pertama. Keunggulan yang sejak awal digenggam, direbut oleh He/Zhou selepas interval.

Tak lama Fajar/Rian semakin merapatkan serangan dan sukses membalikkan skor dari 9-11 menjadi 13-11. Hal serupa kembali terjadi jelang gim poin, saat poin duo Indonesia kembali minor 18-19 namun membalas dengan kemenangan lewat torehan tiga poin beruntun menjadi 21-19.

Laju Fajar/Rian pada gim kedua pun tidak terlalu sulit karena sudah menemukan pola yang tepat. Berulang kali He/Zhou melakukan kesalahan pengalaman akibat tekanan yang diberikan Fajar/Rian.

Meski sudah di atas angin, namun Fajar/Rian juga tak luput dari error. Saat menyentuh match point dengan keunggulan 20-13, permainan Fajar/Rian goyah dan memberikan peluang bagi duo Cina untuk menambah empat poin berturut-turut menjadi 20-17.

Beruntung satu poin penutup sukses dicatatkan Fajar/Rian ketika dropshot yang dilepaskan tak bisa dikembalikan oleh lawan akibat membentur net.

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement