Ahad 04 Feb 2024 22:40 WIB

Xavi Sebut Barcelona Harus

Xavi hanya ingin timnya diperlaku

Rep: Fitrianto/ Red: Gilang Akbar Prambadi
Players argue with referee Juan Martinez Munuera during the La Liga soccer match between Deportivo Alaves and FC Barcelona at the Medizorrosa stadium in Vitoria, Spain, Saturday, Feb. 3, 2024.
Foto: AP Photo/Alvaro Barrientos
Players argue with referee Juan Martinez Munuera during the La Liga soccer match between Deportivo Alaves and FC Barcelona at the Medizorrosa stadium in Vitoria, Spain, Saturday, Feb. 3, 2024.

REPUBLIKA.CO.ID, KATALUNYA -- Pelatih Barcelona Xavi Hernandez mengatakan klubnya  'membayar untuk kasus Negreira' setelah penyerang Brasil Vitor Roque secara kontroversial dikeluarkan dari lapangan saat melawan Deportivo Alaves pada Sabtu malam.

Barça mengalahkan Deportivo Alaves 3-1 di Mendizorrotza melalui gol-gol dari Robert Lewandowski, Ilkay Gundogan, dan Vitor Roque, namun Xavi tidak senang karena pemain Brasil itu mendapat kartu merah di akhir pertandingan.

Baca Juga

Roque masuk dari bangku cadangan untuk mencetak gol, namun mendapat dua kartu kuning berturut-turut – yang kedua karena menginjak bek Alaves Rafa Marin.

Keputusan tersebut tampak sangat keras dan meskipun Marin mengunggah gambar kakinya yang berlumuran darah setelahnya, sulit untuk melihat bagaimana kontak dapat dihindari setelah dia menyerang pemain Brasil itu.

Berbicara menjelang pertandingan ini, Xavi telah meratifikasi kata-kata presidennya Joan Laporta setelah ketua klub mengatakan televisi Real Madrid terhadap wasit adalah "mengkondisikan wasit" dan "merusak kompetisi".

Dan setelah kontroversi terbaru ini, pelatih Barca kembali merasa tidak senang saat berbicara dalam konferensi pers pasca pertandingan.

"Saya tidak perlu mengatakannya, Anda semua sudah melihatnya," katanya. “Kami menanggung akibatnya atas kasus Negreira – itulah kenyataannya. Itulah yang saya rasakan. Satu-satunya hal yang saya minta adalah mereka mengizinkan kami berkompetisi, hanya itu yang saya minta. Dan saya tidak akan berbicara tentang wasit lagi. Anda membunuh saya karena itu, tapi apa yang bisa saya katakan? Saya harus mengatakan yang sebenarnya," ungkapnya.

Kasus Negreira menyangkut pembayaran sebesar 7,3 juta euro atau sekira Rp 124 miliar yang dilakukan oleh Barcelona kepada mantan wakil presiden komite wasit antara tahun 2001 dan 2018.

Barca membantah melakukan suap dan mengatakan pembayaran tersebut dilakukan untuk tujuan konsultasi, untuk menerima laporan terkait wasit profesional.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement