Senin 12 Feb 2024 15:57 WIB

Xavi Hernandez Menolak Menyerah untuk Persaingan Gelar La Liga

Barca tertahan di kandang sendiri kala menjamu Granada.

Rep: Afrizal Rosikhul Ilmi/ Red: Gilang Akbar Prambadi
Pedri (kiri) dari FC Barcelona beraksi melawan Miguel Rubio (tengah) dari Granada selama pertandingan sepak bola LaLiga EA Sports Spanyol antara FC Barcelona dan Granada di stadion Lluis Companys di Barcelona, Spanyol, Senin (12/2/2024) dini hari WIB.
Foto: EFE
Pedri (kiri) dari FC Barcelona beraksi melawan Miguel Rubio (tengah) dari Granada selama pertandingan sepak bola LaLiga EA Sports Spanyol antara FC Barcelona dan Granada di stadion Lluis Companys di Barcelona, Spanyol, Senin (12/2/2024) dini hari WIB.

REPUBLIKA.CO.ID, KATALUNYA -- Pelatih Barcelona Xavi Hernandez menolak menyerah di LaLiga meski bermain imbang 3-3 melawan Granada pada Senin (12/2/2024) dini hari WIB yang membuat timnya terpaut 10 poin dari pemimpin klasemen Real Madrid. Barcelona berada di urutan ketiga dengan perolehan sementara 51 poin.

"LaLiga sudah sulit dan kini semakin sulit dengan semakin banyaknya poin yang hilang. Ada selisih besar dengan Madrid dan sekarang ada selisih lima dengan (posisi kedua) Girona, tapi kami tidak akan menyerah begitu saja," kata Xavi dalam konferensi pers pasca pertandingan, dikutip dari ESPN, Senin (12/2/2024).

Baca Juga

Lamine Yamal membuka skor untuk Barcelona di Stadion Olimpiade. Namun dalam penampilan yang ditandai dengan pertahanan yang lucu, Barca mendapati diri mereka tertinggal 2-1 dan 3-2 melawan tim peringkat kedua dari bawah Granada.

Gol kedua Yamal malam itu memberi Barca satu poin tetapi dua gol pemain berusia 16 tahun itu tidak dapat mencegah tim Catalan kehilangan dua poin lagi dalam perburuan gelar.

"Apa yang harus kami lakukan adalah tidak terpeleset lagi. Kami punya peluang untuk mengakhiri pertandingan dan saya pikir kami telah memberi Granada gol ketika bahayanya kecil. Tim punya keyakinan, keberanian, dan keinginan, tapi itu tidak cukup. Itu saja tidak cukup. Itu membuat segalanya menjadi lebih sulit," ujarnya menambahkan. 

Musim Barca ditopang oleh pertahanan yang buruk. Ricard Sanchez dan Facundo Pellestri memberi Granada keunggulan, dengan Robert Lewandowski menyamakan kedudukan sebelum Ignasi Miquel mengembalikan keunggulan tim tamu. 

Ini adalah kedua kalinya dalam sebulan Blaugrana mencetak tiga gol di kandang dan gagal menang setelah kalah 5-3 dari Villarreal pada Januari lalu. Mereka kini kebobolan 24 gol dalam 11 pertandingan di semua kompetisi pada tahun 2024, lebih banyak dari tim mana pun di lima liga top Eropa.

"Kami kebobolan tiga gol melawan Villarreal; dan kebobolan lagi hari ini. Itu membuat sulit untuk memenangi apa pun. Kami harus meminimalkan jumlah kesalahan. Itu adalah kesalahan pertahanan yang sama yang menandai musim ini. Hal yang sama juga terjadi pada hasil imbang di Granada pada awal musim," kata Xavi.

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement