Kamis 18 May 2023 23:47 WIB

Menilik Dampak Pondasi DBON Zainudin Amali ke Prestasi SEA Games 2023

DBON dirancang atas arahan Presiden Joko Widodo.

Rep: Afrizal Rosikhul Ilmi/ Red: Gilang Akbar Prambadi
Wakil Ketua Umum PSSI Zainudin Amali (keempat kiri), Pelatih Timnas Sepakbola Indonesia U-22 Indra Sjafri (ketiga kiri) bersama pemain dan ofisial Timnas Indonesia U-22 menyampaikan keterangan saat tiba di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Kamis (18/5/2023). Timnas Sepakbola Indonesia U-22 bersama sejumlah atlet  lainnya kembali ke Tanah Air usai bertanding pada ajang SEA Games 2023 di Kamboja. Timnas Sepakbola Indonesia berhasil meraih medali emas usai mengalahkan Timnas Thailand dengan skor 5-2 pada babak final SEA Games 2023 Kamboja.  Kemenangan tersebut merupakan sejarah bagi Timnas sepakbola untuk pertama kalinya meraih medali emas setelah penantian selama 32 tahun. Sementara, pada perhelatan pesta olahraga tertinggi se-Asia Tenggara tersebut, Indonesia berhasil keluar menjadi negara peraih medali terbanyak ketiga setelah Vietnam dan Thailand dengan jumlah perolehan medali sebanyak 276 medali, terdiri dari 87  emas, 80 perak dan 109 perunggu.
Foto: Republika/Thoudy Badai
Wakil Ketua Umum PSSI Zainudin Amali (keempat kiri), Pelatih Timnas Sepakbola Indonesia U-22 Indra Sjafri (ketiga kiri) bersama pemain dan ofisial Timnas Indonesia U-22 menyampaikan keterangan saat tiba di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Kamis (18/5/2023). Timnas Sepakbola Indonesia U-22 bersama sejumlah atlet lainnya kembali ke Tanah Air usai bertanding pada ajang SEA Games 2023 di Kamboja. Timnas Sepakbola Indonesia berhasil meraih medali emas usai mengalahkan Timnas Thailand dengan skor 5-2 pada babak final SEA Games 2023 Kamboja. Kemenangan tersebut merupakan sejarah bagi Timnas sepakbola untuk pertama kalinya meraih medali emas setelah penantian selama 32 tahun. Sementara, pada perhelatan pesta olahraga tertinggi se-Asia Tenggara tersebut, Indonesia berhasil keluar menjadi negara peraih medali terbanyak ketiga setelah Vietnam dan Thailand dengan jumlah perolehan medali sebanyak 276 medali, terdiri dari 87 emas, 80 perak dan 109 perunggu.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Indonesia berhasil menduduki peringkat ketiga klasemen akhir perolehan medali SEA Games 2023. Indonesia mengumpulkan 87 medali emas, 80 perak, dan 109 perunggu.

Capaian tm Indonesia di SEA Games 2023 Kamboja dipastikan melampaui target perolehan medali. Sebelumnya Presiden Joko Widodo meminta pasukan Merah Putih membawa pulang sedikitnya 69 medali emas. 

Baca Juga

Kontingen Indonesia pun terpacu dan termotivasi, hingga akhirnya mampu meraup 276 medali dengan rincian 87 emas, 80 perak, dan 109 perunggu. 

Ini merupakan pencapaian SEA Games terbaik dalam enam edisi SEA Games terakhir. Sejak SEA Games 2013, perolehan medali emas Indonesia tak pernah menyentuh angka 80. 

 

Pada SEA Games tahun ini, sebanyak delapan cabang olahraga mencatatkan diri sebagai juara umum. Kedelapannya adalah wushu, pencak silat, balap sepeda, tenis, esports, bulutangkis, voli, dan angkat besi. 

Tak hanya itu, cabang olahraga lainnya juga mencetak sejarah, diantaranya hoki dan kriket. Hoki indoor putra dan kriket putri kategori 6s untuk kali pertama meraih emas di ajang pesta olahraga antar bangsa-bangsa Asia Tenggara ini.

Angkat besi juga tak mau tertinggal. Lifter Eko Yuli Wirawan (kelas 61kg), Rizki Juniansyah (73kg), Rahmat Erwin Abdullah (kelas 81kg) mampu memecahkan rekor SEA Games. Timnas basket putri 5x5 mendapatkan emas untuk pertama kalinya. 

Bukan cuma itu, sepak bola akhirnya menutup perjuangan manis kontingen Indonesia. Timnas Indonesia mampu mendapatkan emas usai membungkan Thailand 5-2. Emas ini terasa spesial karena sebelumnya Indonesia harus menunggu 32 tahun lamanya.

Pencapaian ini tentu tak lepas dari perjuangan para atlet yang telah berjuang habis-habisan selama persiapan dan pertandingan. Begitu juga para pelatih di setiap cabang olahraga.

Selain itu, tak bisa pula dikesampingan kolaborasi antara pengurus cabor dengan pemerintah, dalam hal ini Kemenpora.

Adapun Kemenpora saat ini dipimpin Menpora Dito Ariotedjo. Politikus partai Golkar ini baru menjabat selama dua setengah bulan. Namun di samping itu, tak bisa dilupakan juga kontribusi dari menpora sebelumnya yakni Zainudin Amali.

Bisa dikatakan, Pria asal Gorontalo ini menciptakan pondasi olahraga Indonesia, sehingga dapat berprestasi saat ini di SEA Games 2023.

Zainudin Amali memimpin Kemenpora sejak 2019 hingga 2023. Selama pengabdiannya, Amali memiliki kontribusi besar dalam peningkatan kualitas SDM Indonesia, khususnya prestasi atlet olahraga dengan melahirkan Desain Besar Olahraga Nasional (DBON).

DBON ini lahir setelah adanya arahan dari Presiden Joko Widodo saat peringatan Hari Olahraga Nasional ke-37. Saat itu, Presiden meminta untuk melakukan review total terhadap ekosistem keolahragaan di Tanah Air. 

DBON dilahirkan Amali untuk merubah paradigma masyarakat Indonesia dengan menjadikan olimpiade sebagai sasaran utama prestasi Indonesia. Sementara Asian Games dan SEA Games hanya sasaran antara saja.

Dalam DBON ini juga mengatur regenerasi atlet. Pembinaan dilakukan sejak dari usia dini bahkan di tingkat anak-anak, SD, SMP dan SMA.

Kini, perlahan tapi pasti, dampak dari pondasi olahraga yang dibuat Amali mulai membuahkan hasil. Capaian medali Indonesia melebihi target dan bahkan yang terbanyak sejak 2013 silam.

Kinerja Amali saat menjabat sebagai Menpora pun diakui. Salah satunya Ketua Umum Pengurus Pusat Persatuan Gulat Seluruh Indonesia (PP PGSI), Trimedya Panjaitan.

Dia mengatakan, Amali sebagai salah satu aktor di balik kesuksesan gulat Indonesia di SEA Games edisi ke-32 ini.

Saat itu, kata Trimedya, dirinya menghadap Prof Amali yang masih menjabat Menpora RI dengan meminta 14 atlet gulat dari hasil seleksi untuk masuk dalam pelatnas guna persiapan SEA Games 2023 Kamboja.

"Saat di SEA Games 2021 Vietnam, kita hanya mendapatkan kuota 4 pegulat saja. Tetapi, saya bertemu dengan Prof Amali untuk meminta agar rencana memasukkan 14 pegulat di pelatnas. Permintaan itu disetujui dan 14 pegulat itu menjalani pelatnas dan trainning camp di Korea Selatan selama 2 minggu," kat Trimedya.

"Hasil dukungan Prof Amali itu berbuah empat medali emas di hari pertama pertandingan di SEA Games 2023 Kamboja," tambah Trimedya Panjaitan.

Hal senada juga disampaikan oleh Menpora saat ini, Dito Ariotedjo. Dia menyebut, keberhasilan Timnas Indonesia U-22 di SEA Games adalah warisan dari Amali.

"Ya ini bagian apa yang ditinggalkan pak Zainudin Amali (sebagai Menpora sebelumnya). Jadi ini memang peninggalan yang bersejarah, dan saya hanya meneruskan dari senior saya," kata Dito Ariotedjo saat konferensi pers usai menyaksikan pertandingan final SEA Games 2023 Timnas Indonesia U-22 melawan Thailand di di Stadion Olympic, Phnom Penh, Selasa (16/5/2023) malam.

Mantan Ketua Umum AMPI ini mngatakan hal tersebut menujukan bahwa ada kolaborasi dan kerja sama yang baik antara pemerintah dalam hal ini Kemenpora dan PSSI sebagai federasi olahraga sepakbola serta KONI dan KOI atau NOC Indonesia.

"Jadi ini saya rasa memang kolaborasi di antara Kemenpora, federasi (PSSI), dan juga KONI dan KOI. Ini kerja sama yang saya rasa bila ditingkatkan dan diteruskan Indonesia bisa menembus dunia lebih banyak," ujar Dito.

Menteri termuda di Kabinet Indonesia Maju mengaku sejak awal dirinya menjadi Menpora sudah meyakini bahwa dibawah kepemimpinan Ketua Umum PSSI Erick Thohir, Wakil Ketua Umum Zainudin Amali, dan Ratu Tisha Destria. Menurutnya, hasil medali emas SEA Games kali ini setelah penantian 32 tahun merupakan bukti omongannya waktu itu menjadi fakta.

"Sepakbola, pertama saya dilantik jadi menteri, saya sudah sampaikan, PSSI di tangan yang benar, pak Erick dan pak Zainudin Amali serta Rau Tisha. Jadi ini hasil buktinya omongan saya bukan omongan klaim atau politis tapi fakta," kata dia.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement