Senin 14 Nov 2022 09:00 WIB

Kalah di Indonesia Cup, Pelatih Satria Muda: Ini Jadi Motivasi

Itu pertama kalinya Satria Muda kalah dalam laga puncak melawan Pelita Jaya

Pelatih Satria Muda Pertamina Jakarta Youbel Sondakh mengamati pertandingan saat melawan RANS PIK Basketball Club  dalam pertandingan Seri 1 Jakarta Indonesian Basketball League (IBL) 2022 di Hall Basket Senayan, Kompleks Gelora Bung Karno (GBK), Senayan, Jakarta, Rabu (19/1/2022). Satria Muda Pertamina Jakarta berhasil menang atas RANS PIK Basketball Club dengan skor 64-32. Republika/Thoudy Badai
Foto: Republika/Thoudy Badai
Pelatih Satria Muda Pertamina Jakarta Youbel Sondakh mengamati pertandingan saat melawan RANS PIK Basketball Club dalam pertandingan Seri 1 Jakarta Indonesian Basketball League (IBL) 2022 di Hall Basket Senayan, Kompleks Gelora Bung Karno (GBK), Senayan, Jakarta, Rabu (19/1/2022). Satria Muda Pertamina Jakarta berhasil menang atas RANS PIK Basketball Club dengan skor 64-32. Republika/Thoudy Badai

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kekalahan Satria Muda Pertamina Jakarta atas Pelita Jaya Bakrie Jakarta dalam laga final turnamen pra-musim Indonesia Cup 2022 menjadi bekal bagi tim ibu kota itu untuk menghadapi musim kompetisi Liga Bola Basket Indonesia (IBL) 2023 yang akan bergulir awal tahun depan.

Satria Muda, yang menjadi juara IBL dua musim beruntun, kalah di tangan rival abadinya, Pelita Jaya dengan skor 62-70 dalam final di Sritex Arena, Solo, Jawa Tengah, Minggu.

Itu pertama kalinya Satria Muda kalah dalam laga puncak melawan Pelita Jaya. Arki Dikania Wisnu dkk itu selalu menang setidaknya dalam tiga final mereka melawan Pelita Jaya (2018, 2021, 2022).

Sebaliknya, bagi Pelita Jaya ini menjadi kemenangan perdana mereka pada final menghadapi Satria Muda sejak terakhir kali memenanginya pada 2017.

Pelatih kepala Satria Muda Youbel Sondakh mengakui bahwa timnya belum padu dan terbentuk secara sempurna apalagi dengan kedatangan beberapa pemain baru di dalam tim, seperti Widyanta Putra Teja dan Ali Baghir. Belum lagi, tim juga harus kembali beradaptasi setelah kehilangan Kevin Yonas yang pensiun dan Rizal Falconi yang pindah ke West Bandits Solo.

“Tim kami belum sempurna dan penampilan ini jauh dari permainan terbaik kami. Ini menjadi awal yang bagus untuk fondasi kami,” ujar Youbel dalam jumpa pers secara virtual, Ahad (14/11).

“Ini juga menjadi motivasi untuk membangun (tim) ke depan sehingga turnamen ini menjadi ajang perkenalan kami dengan pemain-pemain baru kami dan pelatih-pelatih baru (lawan),” katanya menambahkan.

Motivasi serupa juga disampaikan point guard Satria Muda Hardianus Lakudu. Rotasi tim dengan pemain-pemain baru, kata dia, menjadi bekal dan pengalaman bagi tim untuk menghadapi musim IBL 2023.

“Kami tidak bermain seperti biasanya. Saya yang kurang mampu mengatur tim. Tapi ini menjadi motivasi dan bekal pengalaman untuk musim IBL,” ujar Hardi.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement