Senin 05 Feb 2024 20:15 WIB

Pertahanan Liverpool Diruntuhkan Arsenal, Jurgen Klopp: Mereka Hanya Manusia Biasa

Van Dijk dan Alisson membuat kesalahan yang berujung gol kedua Arsenal.

Rep: Fitriyanto/ Red: Israr Itah
 Liverpool manager Juergen Klopp watches from the touchline during the English Premier League match between Arsenal FC and Liverpool FC, in London, Britain, 04 February 2024.
Foto: EPA-EFE/ANDY RAIN
Liverpool manager Juergen Klopp watches from the touchline during the English Premier League match between Arsenal FC and Liverpool FC, in London, Britain, 04 February 2024.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dua pemain andalan Liverpool, Virgil van Dijk dan Alisson, membuat kesalahan yang tak lazim saat membela the Reds di kandang Arsenal. Liverpool takluk 1-3 di Stadion Emirates, Ahad (4/2/2024) akibat kesalahan keduanya. Namun pelatih Liverpool Jurgen Klopp tidak ikut menyalahkan.

Van Dijk ragu-ragu di bawah tekanan pemain Arsenal Gabriel Martinelli pada menit ke-67. Ia gagal mengantisipasi bola panjang, kemudian kiper Alisson bergegas keluar dan tidak melakukan kontak dengan bola. Alisson meninggalkan Martinelli dengan melakukan tap-in untuk menjadikan skor 2-1.

Baca Juga

Arsenal kemudian membuat Liverpool tak bisa comeback setelah Leandro Trossard mencetak gol pada menit akhir untuk memastikan kekalahan kedua mereka di liga musim ini.

“Kami lebih berkembang dalam permainan, babak kedua, kami memiliki momen-momen kami sendiri dan kemudian kami kebobolan gol itu,” kata Klopp. “Itu tidak membantu. Itu hanya menunjukkan bahwa anak-anak itu adalah manusia. Hari ini kami benar-benar manusia.”

Liverpool yang kurang bersemangat tidak berada dalam kondisi terbaiknya dan keunggulan mereka kini terpangkas menjadi dua poin. Sementara juara bertahan Manchester City yang tertinggal lima poin punya dua pertandingan tersisa.

“Secara umum kami dapat mengakui bahwa Arsenal pantas mendapatkan tiga poin,” kata Klopp. “Keadaannya agak aneh. Mereka mencetak gol dan melakukan banyak hal yang lebih baik dari kami. Kami harus memainkan sepak bola yang lebih baik, itu jelas.”

Van Dijk, yang biasanya menjadi raksasa bagi Klopp, angkat tangan dan mengambil tanggung jawab penuh atas blunder dalam gol Martinelli. “Jelas hal-hal ini tidak terlalu sering terjadi dalam karier saya, namun saya akan pulih dari ini,” ujarnya.

"Ini adalah pertandingan fisik dan saya tidak mencari-cari alasan. Saya seharusnya mengambil keputusan yang lebih baik, itu menyakitkan bagi saya."

Arsenal telah memimpin sejak awal melalui Bukayo Saka dan tampil dominan, tapi menurun menjelang turun minum ketika gol bunuh diri Gabriel membuat Liverpool menyamakan kedudukan.

Namun mereka merespons setelah turun minum, dibantu oleh kesalahan pertahanan Liverpool, dan kemenangan liga ketiga berturut-turut membuat tim asuhan Mikel Arteta kembali bersaing dalam perburuan gelar ketika kekalahan akan membuat mereka terpaut delapan poin.

“Ini memberi kami momentum, tiga kemenangan berturut-turut, dan cara kami melakukannya, kami kembali melakukannya, sangat bersemangat,” kata Arteta.

"Itu pertandingan besar yang akan menentukan di mana kami berada dan di mana kami akan berada. Apa yang dihasilkan para pemain sangat fenomenal." 

sumber : Reuters
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement